Oke..sebelum nya perkenalkan dulu jet fire. Jet fire itu mobil tua gue yang tiap hari gue tumpangin nempuh jarak 25km sekali jalan, berarti kalo gue bolak balik kampus rumah minimal 50 km jarak gue tempuh bareng dia. Sekilas info aja, jet fire ini starlet keluaran tahun 80an. guess what..gue sama dia aja tua mobil ini. Kenapa gue namain jet fire? awealnya sih kakak gue yang kasih nama. Ya oini mobil lungsuran sih. tau kan film transformer, nah disitu ada robot yang nama nya jet fire, dia mobil tua yang nanti bisa berubah jadi robot yang kuat. Nah gue rasa starlet gue ini umur emang udah uzur tapi gue yakin atau meyakinkan diri dia sebener nya mobil yang kuat. Yah, kalo masalah-masalah kecil sering sih kejadian. Dan nama nya mobil tua pasti perlu perlakuan lebih hati-hati dan lebih lembut. Gini yah, mobil tua itu rasa nya kayak punya perasaan, kalo lo bete sama dia, dia bakalan rewel dan nyebelin banget. Maka nya gue sabar-sabarin aja naik doi, gue syukurin aja apa yang ada. Yaah walaupun emang sering ngebatin juga sih. Kapan dah lu bakal di pensiunkan dear jet fire?

Berkat kesabaran dan kelembutan gue, hampir 2 semester gue jalan baik baik sama dia. Gak ada masalah sih sama dia, selain masalah cat yang ngelupas atau AC yang sering ngadat. Yaah, gue masih sabar sih. Okelah selama lu masih bisa jalan, It’s okay. Tapiiii..sampai satu hari jam 5 sore waktu gue abis balik ngampus. Yang mana dalam kondisi capek dan ngantuk gara-gara sebelum nya gue gak tidur semaleman buat ngelembur tugas, ye maklumlah anak arsitek yang katanya hidup nya cuma buat tugas. Si jet fire ini mogok! Ini dalam kondisi gue baru sekilo keluar dari area kampus. Mogok ditengah jalan yang super padet. Ah gila! gue tahan tahan nih buat gak ngumpat. Untung  ya masih ada pak polisi yang ngebatu dorong si doi kepinggir jalan. Udah dipinggir jalan, gue telfon bokap gue yang terbentang jarak 24km dirumah. Gue bukan tipe orang yang suka ngerepotin orang lain. okelah ini insyaAllah bisa gue handle sendiri,gue gak telfon temen atau siapa pun. Polisi yang dideket gue juga gak bisa di andelin, bengkel jam segitu juga udah pada tutup. Dengan penuh keteguhan hati gue buka kap mesin mobil. Anjir rasa nya gue udah pingin ngiket kemeja gue sepinggang biar kayak megan fox di transformer gitu. Udah gue buka kap, gue lihat ni mobil mesin nya panas. Gue buka tab ung air radiator gue adem-ademin dan gue isi ulang air radiator nya. Nah waktu gue buka kap ada ibu ibu tua yang ngelihat gue, dan dia ngajak ngobrol gue.

"Mobilnya mogok mbak?"

"Hehehe..iya bu"

"Emang rumah nya mana?"

"Ngaliyan bu"

"Wah jauh yaaa mbak" dan gue cuma nyengir.

Waktu itu sih gue masih rada cuek sama ini ibu, secara gue lagi riweh ngurusin jet fire. abis gue tutup kap mobil nya gue iseng tanya balik sama dia, niat nya sih cuma buat basa-basi aja sih ya, sopan santun aja. Gue tanya-tanya ibunya, dan si ibu ternyata lagi nungguin busa yang daritadi gak dateng-dateng. Si Ibu ini tinggal di boja yang mana itu lumayan deket dari Ngaliyan rumah gue. Jadilah si ibu ngomong, “Kalo mobilnya udah bisa. Saya boleh bareng mbak?”. Awalnya gue bingun jawabnya, gue takut ini modus penipuan atau apa, udah parno lah. Jadilah gue kasih jawaban menggantung ke ibu nya.

Habis itu gue coba starter mobil gue, alhamduliilah bisa dan suara nya udah mulus.  Ngelihat ibu nya tadi, gue kasian akhirnya gue putuskan buat nebengin ibu nya. Mobil gue jalan mulus sekitar 3kman. abis itu ini mobil mogok lagi. Gue telfon bokap gue, turtorial via telfon nih. Gak dipungkiri muka gue udah panik, apalagi ini hari udah makin malem. Gue diem, biar gue tenang dan mesin mobilnya biar adem dengan harapan nanti bisa jalan lagi. Dan bener, mobil gue bia jalan lagi. Sampe jalan 4 km, ini mobil mogok lagi. Nangis dah gue nangis di depan ibu ibu yang gue gak tau siapa, yang gue kasih tebengan dan dia berusah kasih pukpukan ke gue. Bokap gue bilang ini mungkin kehabisan oli. Okelah, marilah kita cari pom bensi, beli oli, dan isi oli di malem hari. yang gelap dan ngebikin nuangin oli nya tumpah tumpah. Nah waktu gue buka kap mobil yang ketiga kali ini, keluarlah asep yang mengebul. Anjiiiirrrrrr. kayak ada jin botol mau keluar aja nih asep nya. Dan habi itu bisalah jalan ini mobil.

Habis itu rasanya umpatan gue ke mobil ini pun udah gak ketahan, gue marah rasa nya. gue sedih, gue kecewa kenapa nasib gue sesulit ini. Gue malu banget sama keberadaan ini mobil, tapi lu harus tau ini semua ketahan waktu gue liat senyum ibu nya yangberusaha nenangin gue. Sedikit deskripsi tentang ibu nya. Ibu ini secara penampilan kayak dari kalangan menengah kebawah. Tas nya udah rusak, kuncir rambut seadanya, muka tua yang innocent. Dan semua hal dari ujung rambut sampai ujung kaki ibunya, ngebikin gue sadar. Hidup gue masih jauh lebih beruntung dari ibu ini. Mobil butut ini, ini lebih patut disyukuri daripada nasib ibu nya yang tadi menantikan bus yang gak kunjung datang.

jalan nih mobil 4km, and guess whaaaat?…yess, ini mogok lagi. Waktu itu udah sampai kalibanteng, yah itu mungkin kurang dari 15km ke arah rumah gue, gue udah setengah perjalanan sampai rumah. Pada titik itu gue udah nyerah gue putus asa, waktu udah nunjukin jam setengah sembilan. Yah lu bayangin aja, dari jam 5 sampai jam setengah sembilan malem. seorang cewek berurusan dengan mobil tua yang mogok. Bokap gue yang akhirnya nemenin gue juga udah putus asa. Dan kita akhirnya menyarankan si ibu yang gue tebengin tadi buat buat nge-bus dari kalibanteng karena kita rasa kita cuma bisa bantu sampai sini. Sepeninggal ibu nya dari pandangan kita. Tiba-tiba ada segerombolan anak-anak cowok yang muka nya hampir kayak brandal. Anjir gue udah sempet takut. Mereka pertama bilang kalo mereka anak-anak bengkel. Trus mereka nwarin buat ngecek mobil. Trus gue pantau mereka ngecek jet fire. Di cek and kroscek ternyata radiator ini mobil bocor, maka nya ini mobil mesin nya panas dan negluarin asep. Trus mereka nawarin buat mobil gue dibawa ke mobil. Atas sistes percaya karena kepepet gue sama bokap pun mengiyakan ini mobil dibawa kerumah sekaligus bengkel nya yang gak jauh dari situ.

Dan gue sekali lagi lega, ini bukan modus penipuan. Ini memang bener-bener pertolongan dari Allah. Mobil gue di inepin dibengkel nya dan besok bisa di ambil. Biar muka nya brandal-brandal gitu ternyata mereka anak-anak baik dan nolong tanpa minta imbalan.

Akhirnya mobil di inepin dan gue bisa pulang dengan tenang  ke rumah. Ini emang hari yang aneh.

Kalo dibilang gue ngumpat atas kejadian sial ini iya gue ngumpat. kalo gue minder sama mobil gue disaat temen-temen gue naik mobil yang mewah, iya gue minder.

Tapi senyum ibu nya itu, nyadarin gue dari satu umpatan sebenernya terselip banyak hal yang perlu disyukuri. Bahwa, dibalik kekurangan atau ketidakmampuan gue masih ada orang yang kondisi nya dibawah gue, ini memgingatkan gue untuk bersyukur buat apa yang udah Tuhan kasih ke gue.

Dan lewat hal yang mungkin gue anggap musibah ini, gue bisa mendatangkan berkah tebengan ke ibu nya. Mungkin emang hidup gue gak selalu harus nyaman biar gue gak jadi makhluk yang egois dan acuh karena terlalu sering berada di zona nyaman.

Pelajaran ketiga adalah, ketika gue berusaha memberi pertolongan kepada si ibu semampu gue, disitu juga Allah ngasih gue pertolongan lewat anak-anak cowok yang gue anggap brandal itu. Allah punya waktu yang tepat untuk mengingatkan gue dan menolong gue. Kalo kata nyokap gue, “Ketika kita dengan ikhlas memberi, nanti Allah akan membalas kebaikan kita”